BMKG Rilis 30 Daerah Alamai Cuaca Ekstrem Jum’at 26 November

  • Bagikan

BERITA9, JAKARTA – Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengeluarkan peringatan dini kepada masyarakat agar waspada terhadap potensi cuaca ekstrem berupa curah hujan sedang hingga lebat di 30 wilayah di Tanah Air pada hari Jumat (26/11/2021) ini.

“Masyarakat perlu waspada potensi hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai badai petir, guntur, dan peningkatan angin kencang yang bisa mengakibatkan pohon tumbang, dan berpotensi longsor dan banjir,” demikian pernyataan Kedeputian Bidang Meteorologi BMKG kepada media ini, Jum’at (26/11/2021).

Berikut daftar wilayah yang mendapat peringatan dini dari BMKG untuk hari ini, yakni Aceh, Bali, Bangka Belitung, Banten, Bengkulu, DKI Jakarta, Gorontalo, Jambi, Jawa Barat, Jawa Timur, Kalimantan Barat, Kalimantan Selatan, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur, Kalimantan Utara, dan Lampung.

Baca Juga: BMKG Rilis 6 Provinsi Diprediksi Alami Cuaca Buruk dan Banjir Bandang

Cuaca serupa juga berpotensi di Maluku, Maluku Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB), Nusa Tenggara Timur (NTT), Papua, Papua Barat, Riau, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Utara, Sumatera Barat, dan Sumatera Selatan.

Suhu udara pada hari ini di Tanah Air berkisar mulai dari 20 derajat hingga 33 derajat celsius dengan kelembaban udara 55-100 %.

Pola angin di wilayah Indonesia bagian utara dominan bergerak dari barat Laut – timur laut dengan kecepatan angin berkisar 5 – 20 knot, sedangkan di wilayah Indonesia bagian selatan dominan bergerak dari Barat Daya-Barat Laut dengan kecepatan angin berkisar 5-20 knot.

Kecepatan angin tertinggi terpantau di Selat Malaka, Selat Sunda, perairan timur Lampung, perairan Kep. Riau, Laut Natuna Utara, perairan Kepulauan Sangihe hingga Kepulauan Talaud.

Baca Juga:

BMKG juga memprediksi akan ada gelombang setinggi 2,5-4 meter yang berpeluang terjadi di perairan utara Kepulauan Natuna, Laut Natuna bagian utara, Samudra Hindia barat Sumatera, dan Samudra Hindia selatan Jawa hingga NTB.

Potensi gelombang tinggi di beberapa wilayah tersebut dapat berisiko terhadap keselamatan pelayaran. Untuk itu, BMKG mengimbau masyarakat untuk selalu waspada, terutama bagi nelayan yang beraktivitas dengan moda transportasi seperti perahu nelayan (kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang di atas 1,25 m), kapal tongkang (kecepatan angin lebih dari 16 knot dan tinggi gelombang di atas 1,5 m), kapal feri (kecepatan angin lebih dari 21 knot dan tinggi gelombang di atas 2,5 m), dan kapal ukuran besar seperti kapal kargo/kapal pesiar (kecepatan angin lebih dari 27 knot dan tinggi gelombang di atas 4).

“Dimohon kepada masyarakat yang tinggal dan beraktivitas di pesisir sekitar area yang berpeluang terjadi gelombang tinggi agar tetap selalu waspada,” demikian peringatan BMKG untuk wilayah pesisir di Indonesia. (*)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *