Desk Anti Islamphobia Syarikat Islam Desak Presiden Jokowi Bebaskan Habib Rizieq cs

  • Bagikan

BERITA9, JAKARTA – Ketua Desk Anti-Islamofobia Ferry Juliantono mendesak Presiden Joko Widodo segera membebaskan Habib Rizieq dan sejumlah ulama serta aktivis Islam lainnya dibebaskan dari penjara karena itu adalah perbuatan Anti Islamphobia.

Desakan itu dilayangkan Gugus Tugas (Desk) Anti Islamophobia Pimpinan Pusat Syarikat Islam (PP SI) dengan mengirim surat resmi bertanggal 21 Dzulqa’idah 1443 H atau 21 Juni 2022 Masehi yang ditujukan kepada Presiden Republik Joko Widodo.

Surat itu berisi perihal pemberian grasi, rehabilitasi, amnesti atau abolisi kepada aktivis Islam yang saat ini berada dalam tahanan yang dinilai sebagai narapidana politik (Napol) .

PP SI menduga ada unsur Islamphobia di dalam penahanan mereka termasuk kepada Habib Rizieq Syihab (HRS), Munarman, dan lainnya.

Surat resmi tersebut ditandatangani, Ketua Desk Anti Islamphobia Pimpinan Pusat Syarikat Islam (PP SI) Ferry Juliantono, di Jakarta, Rabu (22/6/2022).

Dalam suratnya, Desk Anti Islamophobia menuliskan bahwa Sidang Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah menyetujui resolusi yang menctapkan tanggal 15 Maret sebagai Hari Anti Islamophobia Internasional.

“Resolusi tersebut menentang segala bentuk prasangka, diskriminasi, ketakutan, ujaran kebencian terhadap Islam dan kaum muslim,” ujar Ferry.

Oleh karena itu, menurut dia, segala perilaku Islamophobia harus dihapuskan karena selain bertentangan dengan komitmen masyarakat Internasional juga bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan dan peradaban modern.

Dikatakan bahwa dalam konteks Indonesia sebagai negara yang mayoritas penduduknya memeluk agama Islam maka perilaku lslamophobia bukan hanya dapat menggangu harmoni dan kerukunan antarumat beragama.

Tetapi juga dapat mengganggu persatuan dan kesatuan bangsa sebagai modal utama dalam mewujudkan pembangunan nasional scbagaimana yang diamanahkan Pancasila dan UUD 1945.

“Setelah kami mencermati dan mengkaji secara seksama, persoalan Islamophobia di Negara Kesatuan Republik Indonesia yang kita cintai bersama sudah memaski tahap yang sangat mengkhawatirkan dan dapat mengganggu sendi-sendi persatuan dan kesatuan bangsa,” ujarnya.

Menurut Ferry diantara kasus yang mengandung unsur Islamophobia yang sangat kental adalah seperti yang menimpa beberapa tokoh-tokoh Islam khususnya kasus terhadap Habib Rizieq Shihab, Munarman dan aktivis Islam lainnya.

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.