MUI Sebut Pernyataan Saifuddin Pemecah Belah Bangsa

  • Bagikan
Syaifudin Ibrahim buronan Polri, diduga bersembunyi di Amerika Serikat. (Foto ss YouTube)

BERITA9, JAKARTA – Sosok pendeta Saifudin Ibrahim kembali membuat heboh. Setelah viral karena meminta 300 ayat Al-Qur’an dihapus, kini dia malah menghina Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Hal ini diketahui potongan video pernyatannya yang viral di media sosial. Potongan video itu berasal dari unggahan akun YouTube Saifuddin Ibrahim.

“Majelis ulama? Yah, itu kumpulan manusia-manusia konslet mentalitas yang dipanasi, yang dipengaruhi oleh 300 ayat (Al-Qur’an) itu,” kata Saifudin dalam video yang viral

Dia kemudian menyebut MUI hanya diisi orang yang berdosa. “Sehingga dia menjadi manusia yang berdosa, manusia yang terkutuk hidupnya,” kata Saifudin.

Merespons hal tersebut, Ketua MUI KH. Sodikun meminta masyarakat tidak terpancing dengan statemen Syaifudin.

“Pernyataan yang bersangkutan (Syaifudin) itu memecah belah bangsa dan meresahkan masyarakat,” kata Kyai Sodikun kepada pers, Selasa (29/3/2022) di Jakarta.

Kata Kyai Sodikun, statemen yang ngawur diucapkan Syaifudin bukanlah cermin dari orang yang menyandang status sebagai tokoh agama. Perlu diteliti apakah benar Syaifudin itu pendeta?

Untuk itu, Kyai Sodikun meminta masyarakat agar tidak terpancing dengan ucapan dari Syaifudin. “Biarkan saja, toh sekarang dia kan sedang diburu oleh polisi dan sedang mencari tempat mengungsi,” ujarnya.

Kyai Sodikun yang juga Ketua Majelis Syar’i Syarikat Islam itu mendesak aparat kepolisian segera membawa pulang Syaifudin ke Indonesia diperiksa kejiwaannya dan menerima hukuman.

Diketahui Syaifudin kini tengah diburu polisi. Bareskrim Polri telah menerima sejumlah laporan dari masyarakat atas dugaan penistaan agama yang dilakukan Saifudin Ibrahim.

Kasus ini bahkan sudah ditingkatkan statusnya dari penyelidikan ke penyidikan. Dalam upaya pengejaran terhadap Saifudin, Polri sudah berkoordinasi dengan pihak Imigrasi hingga FBI. (*)

  • Bagikan