Inggris Tolak Pengungsi Ukraina, Negara Eropa Berang

  • Bagikan

BERITA9, LONDON – Perdana Menteri Inggris Boris Johnson menolak seruan agar Inggris meringankan tuntutan visa bagi pengungsi Ukraina yang melarikan diri dari konflik.

Alasannya, Inggris perlu mempertahankan pemeriksaan terhadap siapa yang datang. Untuk Inggris menolak membuka perbatasan untuk pengungsi Ukraina. Demikian dilaporkan Reuters, Senin (7/3/2022) waktu setempat.

Sebelumnya, Badan Pengungsi Dunia (UNHCR) Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) menaksir lebih dari 1,5 juta orang telah meninggalkan Ukraina sejak Rusia mengunvansi negara tetangganya. Ratusan ribu pengungsi mengalir ke Polandia, Rumania, Slovakia, dan tempat lain.

Sikap Inggris memantik kecaman dari sesama negara Eropa lainnya. Inggris dianggap tertingg jauh di belakang negara Eropa lainnya dalam membantu mengatasi krisis kemanusiaan terbesar di benua itu sejak Perang Dunia Kedua, Johnson berkelit.

“Kami adalah negara yang sangat, sangat murah hati. Apa yang kami inginkan adalah kontrol dan kami ingin dapat memeriksanya. Saya pikir masuk akal mengingat apa yang terjadi di Ukraina untuk memastikan bahwa kami memiliki beberapa kemampuan dasar untuk memeriksa siapa yang masuk,” elak Boris Johnson kepada wartawan.

Badan amal, anggota parlemen oposisi dan Prancis telah mengecam tindakan Inggris itu, setelah sebelumnya desakan bahwa pengungsi pertama memperoleh visa berarti beberapa Ukraina telah terjebak di kota Prancis Calais, tidak dapat memasuki Inggris, dan memprovokasi pertikaian diplomatik.

Baca Juga: Rusia Mulai Tebar ‘Gertakan Serius’ ke Inggris

Uni Eropa telah setuju untuk memberikan tempat tinggal sementara kepada warga Ukraina yang melarikan diri dari invasi dan memberi mereka akses ke pekerjaan, kesejahteraan sosial, dan perumahan hingga tiga tahun.

Inggris telah mengumumkan skema visa bagi mereka yang memiliki keluarga di negara tersebut atau sponsor yang bersedia. Laporan media pada akhir pekan menyatakan Inggris hanya mengeluarkan sekitar 50 visa untuk Ukraina sejauh ini, meskipun Johnson membantahnya tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

“Seharusnya ada rute sederhana ke tempat perlindungan bagi mereka yang melarikan diri untuk hidup mereka. Kantor dalam negeri benar-benar kacau tentang ini, mereka terus mengubah aturan,” kata Pemimpin Partai Buruh Keir Starmer kepada BBC.

Menteri Pertama Skotlandia Nicola Sturgeon mengatakan Inggris tidak berbuat cukup. Itu harus membiarkan pengungsi masuk dan mengurus dokumen nanti, katanya.

“Setelah melarikan diri dari teror di Ukraina, menghabiskan berjam-jam dan berjam-jam dalam perjalanan yang sulit, kemudian harus melewati rintangan birokrasi adalah hal yang tidak masuk akal,” katanya kepada radio LBC.

Kepada surat kabar Sun, Menteri Dalam Negeri Priti Patel mengatakan dia ingin membuat rute kemanusiaan yang memungkinkan siapa pun dari Ukraina datang ke Inggris. Namun menteri Eropa James Cleverly mengatakan dia tidak mengharapkan persyaratan yang ada berubah.

“Kami tidak dapat melakukannya dengan ‘tanpa pertanyaan’ karena ketika orang datang ke Inggris, kami perlu memastikan bahwa mereka didukung,” katanya.

Diminta untuk mengklarifikasi apakah Patel sedang mengerjakan rute visa ketiga, kementerian dalam negeri Inggris mengirim pernyataan yang merinci langkah-langkah yang ada tetapi tidak mengesampingkan perubahan pada masa depan.

“Ini adalah gambaran yang bergerak cepat dan kompleks dan ketika situasi berkembang, kami akan terus menjaga dukungan kami di bawah tinjauan terus-menerus,” katanya. (*)

  • Bagikan